Image default
Internasional

Di Selandia Baru Rokok Elektrik Direkomendasikan Jadi Solusi Berhenti Merokok

Pemerintah Selandia Baru merekomendasikan rokok elektrik sebagai salah satu solusi bagi perokok untuk berhenti merokok. Meskipun terdapat pelarangan di tempat tempat umum, Departemen Kesehatan menilai rokok elektrik harus segera dikomunikasikan kepada publik sebagai produk yang lebih rendah risiko dibandingkan rokok. Rencananya, pemerintah Selandia Baru akan meluncurkan kampanye ini pada Agustus mendatang. Sasaran utama dari kampanye ini adalah mereka para perokok dan terutama wanita muda Maori.

Pemerintah juga menyiapkan laman khusus yang menawarkan informasi dan tips tentang rokok elektrik yang mulai ditayangkan pada bulan ini. Perempuan Maori menjadi fokus utama pemerintah karena tingkat merokok yang mencapai 32,5 persen. Angka tersebut lebih tinggi dibandingkan dengan total perokok di Selandia Baru yang sebesar 13,8 persen. Selain itu, kampanye ini juga untuk mencegah remaja di bawah usia 18 tahun agar tidak mengonsumsi rokok elektrik.

Kampanye ini pun semakin menandai perubahan sikap Departemen Kesehatan, yang sebelumnya sangat berhati hati menetapkan rokok elektrik sebagai salah satu opsi untuk berhenti merokok. "Vaping (rokok elektrik) dimaksudkan untuk menjadi pintu gerbang yang aman bagi perokok yang beralih dari rokok," kata salah satu juru bicara di laman tersebut, seperti dikutip dari stuff.co.nz, beberapa waktu lalu. Juru bicara Action on Smoking and Health, Ben Youden, menambahkan masih banyak orang yang bingung dengan rokok elektrik. Bahkan, ada yang menyamakan produk tersebut memiliki risiko kesehatan yang serupa dengan merokok.

"Konsensus ilmiah menunjukkan bahwa vaping (rokok elektrik) 95 persen lebih minim risiko daripada merokok," ujarnya. Dan Foster, penduduk Wellington, menceritakan peralihan dari rokok kepada rokok elektrik memberikan efek positif terhadap kesehatannya. "Dulu saya menderita infeksi sinus yang sangat buruk setiap tiga bulan, namun sekarang benar benar hilang," ucapnya. Ketua Asosiasi Personal Vaporizer Indonesia (APVI) dan Ketua Gerakan Bebas TAR dan Asap Rokok (GEBRAK!) Aryo Andrianto meminta Kementerian Kesehatan untuk terbuka dalam melihat potensi produk tembakau alternatif, seperti rokok elektrik, dalam memberikan solusi bagi perokok untuk berhenti dan dapat mengikuti jejak Selandia Baru.

Menurut dia, apa yang dilakukan pemerintah "Negeri Kiwi" tersebut menunjukkan bahwa rokok elektrik terbukti memiliki risiko kesehatan yang lebih rendah dibandingkan dengan rokok. Sebelumnya, penelitian dari Public Health England, divisi dalam Departemen Kesehatan dan Pelayanan Sosial di Inggris, juga menunjukkan bahwa produk tembakau alternatif memiliki risiko kesehatan yang lebih rendah hingga 95 persen daripada rokok. "Kami menyambut gembira kabar ini karena keberadaan produk tembakau alternatif, seperti rokok elektrik, semakin diakui di luar sana. Hanya saja kami masih menyayangkan sikap pemerintah Indonesia yang masih memandang negatif terhadap produk tembakau alternatif ini," ujar Aryo dalam keterangannya, Selasa (14/5/2019). Aryo pun berharap pemerintah semakin terbuka terhadap kehadiran produk tembakau alternatif. Selain itu, dia menyarankan Kementerian Kesehatan dan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) juga melakukan kajian ilmiah.

"Kajian ilmiah ini diharapkan dapat memberikan perspektif baru bagi pemerintah bahwa produk tembakau alternatif, seperti rokok elektrik, dapat menjadi salah satu solusi untuk menurunkan prevalensi merokok di usia dewasa," ucapnya.

Baca Juga

Tak Ada yang Bisa Dilakukan Kecuali Berdoa Saat Ini Soal Persekusi Etnis Uighur Yusuf Mansur

Diana Nurhani

Takut Anaknya Terpapar Covid-19 Pasangan Inggris Terkurung di Hotel Tenerife Bersama Bayi 1 Tahun

Diana Nurhani

Ada Seragam Sekolah hingga Pelaut Intip 5 Konsep Outfit Boy Group Korea Selatan

Diana Nurhani

Mempelai Wanita Pingsan Calon Suaminya Tidak Datang di Hari H 6 Tahun Pacaran Lalu Menikah

Diana Nurhani

Daftar Tokoh Muslim Berpengaruh Dunia sejak 2009 & Terbaru Jokowi Belum Pernah Bisa Tandingi SBY

Diana Nurhani

Wakil Presiden Senior Pos Jepang akan Dikenakan Sanksi Administrasi Sebut ‘NHK Sama Dengan Yakuza’

Diana Nurhani

Mahathir Mohamad Ditunjuk Jadi Perdana Menteri Sementara Mundur dari Perdana Menteri Malaysia

Diana Nurhani

Istri Rela Bercerai & Nikahi Pria Lain Demi Rawat Mantan Suami yang Lumpuh Kesulitan Ekonomi

Diana Nurhani

Sang Pria Suaminya Sendiri Kaleidoskop November 2019 – Wanita Hamil Kaget Saat Hadiri Pernikahan

Diana Nurhani

Tak Unduh Aplikasi ‘Pemikiran Xi Jinping’, Gaji Pegawai China Bakal Dipotong

Diana Nurhani

Kami Benar-benar Tidak Siap 37 Ribu Lebih Terinfeksi Wabah Virus Corona Petugas Kesehatan Afrika

Diana Nurhani

WNI Asal Cirebon Ditemukan di Arab Saudi Hilang Selama 21 Tahun

Diana Nurhani

Leave a Comment