Image default
Metropolitan

Insentif Rp 215.000 per Hari akan Diberikan pada Petugas Medis Corona DKI Jakarta

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan mengungkapkan, pihaknya akan memberikan insentif bagi petugas medis maupun pihak yang terlibat dalam penangan virus Corona (Covid 19). Insentif tersebut berupa uang tambahan senilai Rp 215.000 per harinya. Menurut Anies, insentif ini pantas diberikan lantaran para petugas memiliki beban kerja baik tenaga maupun pikiran yang meningkat selama dua bulan terakhir akibat adanya virus Corona.

"Karena jumlah orang yang datang untuk mendapatkan pelayanan jumlahnya meningkat secara signifikan dan tenaga pikiran yang mereka harus berikan cukup besar." "Bukan saja hari hari ini, sesungguhnya sudah selama dua bulan terakhir ini sudah cukup intensif," ucap Anies dalam konferensi pers di Pendopo, Balai Kota, Jakarta Pusat, Senin (16/3/2020). Pemberian insentif ini, kata dia, sesuai Peraturan Menteri Keuangan Nomor 78/PMK.02.2019 tentang Biaya Standar Masukan tahun 2020 dan sejalan dengan Peraturan Gubernur Nomor 22 Tahun 2016 Tentang Standar Biaya.

Anies menuturkan, insentif sebesar Rp 215.000 merupakan jumlah maksimum yang bisa diberikan Pemprov DKI Jakarta. "Dan kami memberikan dalam angka yang tertinggi sebagai wujud penghormatan kami kepada tim medis dan semua pribadi pribadi yang terlibat di dalam penanganan Covid 19 di Jakarta," tuturnya. "Bukan saja berat secara tugas tapi mereka adalah orang orang yang paling berisiko terpapar."

"Bahkan seperti yang kami sampaikan kemarin sebagian pun sudah dalam kenyataan terpapar Covid 19," tambahnya. Hingga Senin, pemerintah memastikan jumlah pasien yang terkonfirmasi terinfeksi virus Corona bertambah sebanyak 17 orang. Hal itu disampaikan Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Virus Corona Achmad Yurianto dalam keterangan pers kepada wartawan di Jakarta, Senin.

"Ada penambahan jumlah pasien sebanyak 17 orang (positif tertular virus corona) sehingga saat ini ada 134 pasien yang tertular," ujar Achmad Yurianto. Untuk 17 pasien itu tersebar di sejumlah wilayah. Secara khusus, lokasinya berada di Jawa Barat (satu pasien), Jawa Tengah (satu pasien), Banten (satu pasien), dan DKI Jakarta (14 pasien).

Baca Juga

Jangan Sentimen sama Anies Bahas Banjir Jakarta Bamus Betawi Puji Tingkat Keimanan Anies Baswedan

Diana Nurhani

Mahasiswa Unpam Diminta Tidak Terprovokasi Video Viral Mahasiswa UIN Jakarta ‘UIN Jadi Unpam’

Diana Nurhani

Anies Buka Lebar Pintu Perizinan kepada Pemkot Bekasi Buang Sampah Banjir menuju Bantargebang

Diana Nurhani

Kota Bekasi & Depok Diperkirakan Cerah Berawan Sepanjang Hari Ini

Diana Nurhani

Terbongkarnya Bayi Tiga Bulan Tewas Tak Wajar di Tangan Sopir Angkot Gara-gara Ini

Diana Nurhani

Tak Ada Pemberitahuan Aksi Hari Ini 23 Mei, Polisi Antisipasi Kehadiran Massa Liar di Bawaslu

Diana Nurhani

Sejak Pagi Antri Kacamata di Planetarium Jakarta

Diana Nurhani

Go-Life Kutuk Aksi Kekerasan Seksual terhadap Mitra di Bandung

Diana Nurhani

Massa AMUK Bahari Sempat Bakar Ikan Demo di Kantor Susi Pudjiastuti

Diana Nurhani

Masjid Jami Al Azhar Bekasi Siap Akomodir 2.500 Jamaah Salat Ied

Diana Nurhani

Pelaku Pembunuhan Anggota Ormas di Jakarta Barat Diburu Polisi

Diana Nurhani

Ini Respon Jokowi Penerbangan di Halim Perdanakusuma Terhambat Dampak Banjir Jakarta

Diana Nurhani

Leave a Comment