Image default
Kesehatan

Kenali Tanda-tanda Psikopatik pada Anak Siswi SMP Pelaku Pembunuhan Bocah 5 Tahun Diduga Psikopat

Seorang remaja berinisial NF (15) secara sadis membunuh tetangganya sendiri, seorang bocah berinisial APA (5). Pembunuhan tersebut terjadi di Sawah Besar, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020). Pembunuhan tersebut tergolong sadis.

Korban dibunuh dengan cara ditenggelamkan dalam bak mandi, dicekik, dan dimasukkan ke dalam lemari pakaian si pelaku. Keterangan awal tersangka kepada polisi, ia mengaku merasa puas setelah membunuh korban. Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa dr Dharmawan Ardi Purnama, Sp.KJ mengatakan bahwa berdasarkan informasi yang didapatkan, besar kemungkinan pelaku yang beranjak remaja tersebut seorang psikopat.

“Ada tanda tanda psikopatik. Salah satunya antisosial. Dia berani melawan aturan, tidak punya empati, tidak bisa merasakan sekeliling dan merasakan orang orang sekitar,” tutur Dharmawan kepada Kompas.com, Selasa (10/3/2020). Gejala psikopatik lainnya yang bisa dilihat, lanjut Dharmawan, adalah sikap memanipulasi keadaan. “Salah satu gejalanya dia suka menyakiti binatang. Hal ini sudah bisa dilihat dari usianya kecil sekali, sekitar 4 tahun. Biasanya dari kecil sudah mulai terlihat dia suka lempar binatang, mengelus kemudian mencekik binatang, itulah tanda tanda psikopatik,” lanjutnya.

Ada atau tidaknya tanda tanda psikopatik ini merupakan bawaan sejak lahir. Dharmawan menjelaskan bahwa ada beberapa bagian pada otak yang tidak berfungsi sebagaimana mestinya. “Ada area otak yang berhubungan dengan fungsi otaknya seperti orbitofrontal cortex, insular cortex, parahippocampal gyrus. Ada disfungsi pada area area tersebut dan bisa dilihat lewat fungsional MRI dan CT Scan. Jadi (tanda psikopatik) memang bawaan,” lanjut ia.

Baca juga: Untuk Semua Orangtua, Pola Asuh Salah Bakal Picu Anak Jadi Psikopat Bisa jadi bawaan tersebut juga berasal dari limbic, sebuah area pada otak yang mengatur emosi. “Pasien psikopat punya kecenderungan agak tumpul perasaannya. Agak lamban dalam hal sesuatu yang membangkitkan emosi. Hal itu juga terlihat pada kasus anak ini,” tambah Dharmawan.

Meski psikopat merupakan bawaan anak sejak lahir, namun orangtua menjadi peran kunci. Dharmawan menjelaskan, sejak anak masih kecil, orangtua sudah harus mengetahui sifat sifat dasarnya. “Orangtua harus tahu sifat sifat anaknya ke mana. Jika tampak menyimpang, orangtua bisa mengintervensi dan supervisi. Dalam kasus anak ini saya tidak tahu kondisi keluarganya seperti apa, apakah kedua orangtuanya sibuk, saya tidak tahu,” papar ia. Orangtua yang membimbing anaknya, lanjut Dharmawan, bisa mengendalikan tanda tanda psikopatik pada anak.

“Dari kasus ini bisa dilihat mungkin dengan dia (pelaku) mau mengaku ke polisi, itu bagian yang diajarkan dan pengasuhan orangtuanya,” lanjutnya. Jika orangtua melakukan pendampingan dengan seksama, membawa anaknya ke psikolog atau psikiater jika perilakunya menyimpang, maka tanda tanda psikopatik pada anak akan bisa dikendalikan.

Baca Juga

Berikut Penjelasan Lengkapnya dari Gejala hingga Cara Pengobatan Apa Itu Pneumonia

Diana Nurhani

Peserta BPJS Kesehatan Bebas Berobat di Mana Saja Selama Masa Lebaran

Diana Nurhani

8 Cara Menjaga Kesehatan Paru-paru dari Polusi Udara yang Berbahaya

Diana Nurhani

2020 Lebih Produktif dengan Paket Suplemen Khusus Pekerja dari JOVEE

Diana Nurhani

Sebagian Orang Percaya Ketindihan Ulah Makhluk Halus, Bagaimana Menurut Pandangan Medis?

Diana Nurhani

Hidangan Lebaran Bikin Kolesterol Meningkat? Konsumsi 10 Makanan Ini

Diana Nurhani

di Antaranya Bisa Muncul Jerawat Efek Kurang Tidur pada Kecantikan Anda

Diana Nurhani

Manfaat Konsumsi Bawang Merah buat Kesehatan

Diana Nurhani

Mengenal Penyakit Kanker Kelenjar Getah Bening yang Jadi Penyebab Ria Irawan Meninggal

Diana Nurhani

Bisa Mencegah Risiko Diabetes 5 Manfaat Biji Buah Anggur

Diana Nurhani

3 Minuman Ini Bisa Turunkan Berat Badan, Cocok Diminum Sebelum Tidur

Diana Nurhani

Kemal Mochtar Pilih Diet Makanan Dibanding Olahraga buat Langsingkan Tubuh

Diana Nurhani

Leave a Comment