Image default
Kesehatan

Wanita Ini Bocorkan Foto-foto Situasi di Dalamnya Seperti Apa Ruang Isolasi Pasien Virus Corona

Bagaimana rasanya diisolasi dari kehidupan bebas, menjadi pasien virus corona yang terkungkung dalam ruangan yang amat steril dan jauh dari interaksi sosial? Seorang pasien virus corona curhat melewati hari hari sangat melelahkan di ruang isolasi perawatan virus corona atau Covid 19. Ia merasa kamar serasa bak berputar karena pusing.

Ia masih boleh pakai ponsel bahkan videocall dengan orang orang di luar ruang isolasi, namun sedikit pun tak boleh berinteraksi langsung, termasuk dengan keluarganya, apalagi bersentuhan fisik. Simak selengkapnya di bagian akhir artikel ini. Yang pasti virus corona telah menyebar hingga ke berbagai negara di dunia.

Menurut , Covid 19 telah menginfeksi 91.316 orang di 77 negara di dunia dan 706 penumpang kapal pesiar Diamond Princess, per Selasa (3/3/2020) sore. Salah satu negara yang turut terjangkit virus asal Wuhan China, itu adalah Singapura. Di Singapura, 108 orang telah terinfeksi virus corona.

78 orang dilaporkan telah sembuh. Satu di antaranya adalah Julie. Dalam video yang diunggah BBC.com , wanita 53 tahun itu menceritakan awal mula dirinya dinyatakan positif corona.

Julie mengungkapkan, dia sempat terkena demam pada 3 Februari 2020. Kala itu, suhu tubuhnya mencapai 38,2 38,5 derajat Celcius. Lantas, ia meminum obat penurun panas.

Julie tak berpikiran apa pun. Dia merasa sedikit lelah. Wanita asal Singapura itu pun mengingat, dirinya sempat tidur seharian untuk memulihkan kesehatan.

Kemudian, demamnya pun hilang. "Di sisa minggu, aku baik baik saja," kata Julie. "Aku tidak mengalami apa apa, bahkan pilek atau batuk sekalipun," imbuhnya.

Namun, pada 7 Februari 2020, Julie terbangun pagi pagi sekali. Dia merasa seolah kamarnya berputar. Keesokan harinya, Julie didiagnosis positif terjangkit Covid 19.

Julie ditempatkan di ruang isolasi. Saat menjalani perawatan, ia juga sempat mendokumentasikan perkembangannya di dalam ruang isolasi. Julie menceritakan, ruang isolasi yang dia tempati seperti ruangan pada umumnya.

Ruangan memiliki empat dinding dengan sebuah pintu. Makanannya pun ditempatkan di dalam kotak tembus pandang khusus yang aman dan steril. Begitu pula dengan obat obatan, pakaian, dan handuk yang ia terima.

Selain itu, Julie juga menjelaskan bagaimana interaksi yang dia hadapi di ruang isolasi. Julie menyebut, dirinya diperbolehkan untuk menggunakan ponsel, baik untuk mengirim pesan maupun video call . Namun, dia tidak melakukan kontak langsung dengan manusia.

"Aku hampir merasa seperti ingin mengetuk dinding dan berbicara dengan pasien di ruangan sebelah, hanya untuk ngobrol dengan manusia," ujar Julie. Perjuangannya tak hanya sampai di situ. Julie juga sempat mengalami masa kritis.

"Satu hal sulit yang aku hadapi adalah bernapas," ungkapnya. "Paru paruku menjadi sesak, benar benar berusaha untuk bernapas," sambung Julie. Ketika masa kritis, hari harinya seketika berubah.

Dia bahkan tidak sadar bagaimana dirinya berusaha bernapas. "Itu sangat melelahkan, mencoba bangun dari ranjang ke kamar mandi sekitar lima meter," ucapnya. "Hanya berjalan ke kamar mandi saja butuh perjuangan," imbuh Julie.

Kala itu, yang Julie rasakan hanyalah tidak mampu berjalan lama lama. Sebab, untuk bernapas pun dia tersengal sengal. Jika Julie lelah, ia segera duduk.

"Itu adalah sesuatu yang tidak pernah terjadi padaku sebelumnya," kata Julie. Setelah sembilan hari dirawat, Julie dinyatakan sembuh. Ia pun diperbolehkan dokter untuk pulang.

"Aku hanya berpikir bahwa ini adalah flu yang sedang menjadi pusat perhatian dunia," ucapnya. "Orang orang khawatir karena mereka tidak tahu apa pun saat itu, mereka hanya tahu sedikit saja (tentang virus corona)," tambah Julie. Di akhir video, Julie berpesan bahwa ketakutan seseorang justru melahirkan banyak ketidaktahuan dan prasangka.

Baca Juga

Minum Air Putih Juga Membantu Program Diet Bukan Hanya Menyehatkan

Diana Nurhani

Miliki Rambut Berkilau dan Bebas Ketombe Pakai Masker Pisang dan Lidah Buaya, Begini Cara Membuatnya

Diana Nurhani

Meninggal di umur 90 Tahun Tanpa Pernah Merokok Pria di Iklan Rokok ini

Diana Nurhani

Ketahui Bahaya Terus Menerus Mengonsumsi Minuman Energi

Diana Nurhani

Ini Trik Aman Memilih Obat Herbal Wajah Warga Tulungagung Bengkak & Ketagihan Usai Minum Jamu

Diana Nurhani

Jaga Suhu Kamar hingga Gaya Hidup Sehat Tips Jitu agar Tidurmu Lebih Nyenyak

Diana Nurhani

Alat Pereda Nyeri Portabel yang Bisa Digunakan di Mana & Kapan Saja Terapi Omron TENS

Diana Nurhani

Bisa Berakibat Fatal! Jangan Coba-coba Minum 4 Jenis Obat Ini Bersamaan dengan Teh

Diana Nurhani

Ditahan di Sel Sempit, Eggi Sudjana Diduga Alami Claustrophobia, Ini yang Bisa Terjadi

Diana Nurhani

Mual Bengkak Hingga Banyak Keringat Sakit Perut 5 Gejala Penyakit Jantung yang Terlihat Sepele

Diana Nurhani

Mengenal Metode Terbaru Sunat Bagi Orang Dewasa Menggunakan Gun Stapler

Diana Nurhani

Jangan Disepelekan, Inilah 5 Kebiasaan Buruk yang Bisa Merusak Kulit Wajah

Diana Nurhani

Leave a Comment